NGINX salah satu aplikasi proxy server di sistem operasi linux
Sponsored by Google Service Apk

NGINX salah satu aplikasi proxy server di sistem operasi linux

Apa itu NGINX? NGINX adalah salah satu aplikasi proxy server di sistem operasi linux. Pandangan dasar tentang apa itu dan bagaimana cara kerjanya. NGINX, diucapkan “engine-ex”, adalah server web sumber terbuka yang, sejak awal suksesnya sebagai server web, kini juga digunakan sebagai proxy terbalik , cache HTTP, dan penyeimbang beban.

Salah satu aplikasi proxy server di sistem operasi linux

Beberapa perusahaan terkenal yang menggunakan NGINX termasuk Autodesk, Atlassian, Intuit, T-Mobile, GitLab, DuckDuckGo, Microsoft, IBM, Google, Adobe, Salesforce, VMWare, Xerox, LinkedIn, Cisco, Facebook, Target, Citrix Systems, Twitter, Apple , Intel, dan banyak lagi.

Karena akarnya terletak pada pengoptimalan kinerja skala rendah, NGINX sering mengungguli server web populer lainnya dalam tes benchmark, terutama dalam situasi dengan konten statis dan/atau permintaan bersamaan yang tinggi, jadi kami sarankan menggunakan NGINX untuk meningkatkan hosting Anda, minta HostDime untuk paket yang termasuk teknologi ini.

Bagaimana cara kerja NGINX?

NGINX dirancang untuk menawarkan penggunaan memori yang rendah dan konkurensi yang tinggi. Alih-alih membuat proses baru untuk setiap permintaan web, NGINX menggunakan pendekatan berbasis peristiwa asinkron di mana permintaan ditangani dalam satu utas.

Dengan NGINX, satu proses master dapat mengontrol beberapa proses pekerja. Master mempertahankan proses kerja, sementara pekerja melakukan pemrosesan yang sebenarnya. Karena NGINX tidak sinkron, setiap permintaan dapat dieksekusi oleh pekerja secara bersamaan tanpa memblokir permintaan lainnya.

  • Beberapa fitur umum yang terlihat di NGINX meliputi:
  • Membalikkan proxy dengan cache
  • IPv6
  • Penyeimbang beban
  • Dukungan FastCGI dengan caching
  • soket web
  • Penanganan file statis, file indeks, dan
    pengindeksan otomatis TLS/SSL dengan SNI
TRENDING:  Cara mengetahui apakah password Wi-Fi kita dipakai oleh orang lain

Bagaimana cara memeriksa apakah Anda menjalankan NGINX atau Apache

Di sebagian besar situs web, Anda cukup memeriksa header HTTP server untuk melihat apakah tertulis NGINX atau Apache. Anda dapat melihat header HTTP dengan meluncurkan tab jaringan di Chrome Devtools. Atau Anda dapat memeriksa header di alat seperti Pingdom atau GTmetrix. Namun, header HTTP tidak selalu mengungkapkan server web yang mendasarinya. Misalnya, jika situs WordPress Anda berada di belakang layanan proxy seperti Cloudflare, header HTTP server akan mengatakan cloudflare.

Pengembang

Bayangkan ini: Anda telah membuat aplikasi web, dan sekarang Anda sedang mencari server web yang tepat untuk menampungnya.

Aplikasi Anda dapat terdiri dari beberapa file statis: HTML, CSS, dan JavaScript, layanan API back-end, atau bahkan beberapa layanan web. Menggunakan Nginx mungkin yang Anda cari, dan ada beberapa alasan untuk itu.

NGINX adalah server web yang kuat dan menggunakan arsitektur tanpa ulir, berbasis peristiwa yang memungkinkannya mengungguli Apache jika dikonfigurasi dengan benar. Itu juga dapat melakukan hal-hal penting lainnya seperti penyeimbangan beban, caching HTTP, atau digunakan sebagai proxy terbalik.

Instalasi Dasar Arsitektur NGINX

Ada dua cara untuk menginstal NGINX, baik menggunakan biner yang telah dikompilasi atau membangunnya dari sumber.

Metode pertama jauh lebih mudah dan lebih cepat, tetapi membangunnya dari sumber menawarkan kemampuan untuk memasukkan berbagai modul pihak ketiga yang membuat NGINX semakin kuat. Ini memungkinkan kita untuk menyesuaikannya agar sesuai dengan kebutuhan aplikasi.

Server web baru Anda akan dipasang di lokasi. Jika Anda masuk ke folder ini, Anda akan melihat berbagai file dan folder. Yang paling penting yang akan membutuhkan perhatian kita nanti adalah file dan folder ./etc/nginx/nginx.confsites-available

TRENDING:  Empat kunci untuk melindungi data komputer pribadi dari hacker

Artikel lainnya: