Penipuan WhatsApp: Pesan jangan dibuka dalam keadaan seperti ini
Sponsored by Google Service Apk

Penipuan WhatsApp: Pesan jangan dibuka dalam keadaan seperti ini

Penipuan melalui jejaring sosial semakin banyak setiap hari. Dan mereka tidak hanya tumbuh dalam jumlah tetapi juga dalam produksi. Pakar kejahatan dunia maya mendeteksi tingkat kecanggihan yang lebih besar dalam hoaks yang beredar melalui WhatsApp untuk membuat pengguna mengambil umpan dan menjarah akun mereka. Hanya beberapa hari yang lalu, Polisi memperingatkan penipuan yang berjalan seperti api melalui aplikasi pesan instan dan yang melibatkan Bizzum.

Pada kesempatan ini, Kantor Keamanan Pengguna Internet menempatkan pemberitahuan dalam kampanye email yang meniru identitas WhatsApp. Mensimulasikan pencadangan percakapan dalam aplikasi dan riwayat panggilan. Pesan tersebut menyertakan tautan yang mengunduh virus ke perangkat. Agar perangkat terinfeksi, ia memperingatkan, pengguna harus menerima email, mengklik tautan dan mengeksekusi file yang diunduh.

Kantor Keamanan Internet telah memperingatkan bahwa kampanye email telah terdeteksi dalam beberapa hari terakhir di mana identitas WhatsApp dipalsukan.

Termasuk dalam pesan tersebut adalah tautan yang mengunduh Trojan ke perangkat. Email tersebut berpura-pura menjadi cadangan percakapan WhatsApp dan riwayat panggilan dan pengguna didesak untuk mengklik tautan untuk mengunduhnya.

Kantor Keamanan Internet memastikan bahwa jika pengguna telah menerima email tetapi belum menjalankan file yang diunduh, perangkatnya mungkin tidak terinfeksi.

“Yang harus Anda lakukan adalah menghapus file yang akan Anda temukan di folder unduhan. Anda juga harus mengirim surat yang Anda terima ke tempat sampah”, tunjuknya.

“Jika Anda telah mengunduh dan menjalankan file berbahaya, perangkat Anda mungkin telah terinfeksi. Untuk melindungi perangkat Anda, Anda harus memindainya dengan antivirus yang diperbarui atau mengikuti langkah-langkah yang akan Anda temukan di bagian desinfeksi perangkat ”, katanya.

Badan tersebut mengingatkan pengguna bahwa, jika ada keraguan tentang keabsahan email, mereka tidak boleh mengklik tautan apa pun atau mengunduh file terlampir.

TRENDING:  Aplikasi Nano Vest, Dapatkan Uang dengan Rebahan

“Untuk memeriksa kebenarannya, Anda dapat menghubungi perusahaan atau layanan yang seharusnya mengirimi Anda email, selalu melalui saluran layanan pelanggan resmi mereka” katanya.

Artikel lainnya: